Tahukah anda bahawa komunikasi tanpa lisan lebih banyak dinilai daripada komunikasi secara lisan di tempat kerja? Sebagai manusia, komunikasi adalah asas kepada penyampaian dan penerimaan maklumat.

Baik di luar atau pun di tempat kerja, komunikasi bukan sekadar bercakap sahaja tetapi ia juga perlukan etika. Apa pula maksud etika? Etika bermaksud norma, nilai atau ukuran tingkah laku baik yang berlaku untuk dijadikan panduan dan standard manusia dalam bertindak dan bertingkah laku.

Etika komunikasi mencakupi segala nilai dan norma yang menjadi standard serta acuan manusia dalam komunikasi dengan orang lain. Ia juga menilai mana satu tindakan komunikasi yang baik atau buruk berdasarkan standard yang berlaku.

1. Cakap Dengan Santun

Apabila kita hendak bercakap, kita harus dalam keadaan sedar sepenuhnya. Sedar bukan bermaksud celik dan hidup, tapi sedar dengan cara kita bercakap. Ini termasuk tona dan nada suara kita.

Nada suara kita ketika berbicara sebenarnya memainkan peranan. Bila tinggi nada, orang pula salah erti dan mudah rasa tersinggung. Lain lah jika kita berbual dengan orang yang ada sound trouble.

Bila nada suara terlalu rendah pula, seakan berbisik, boleh jadi salah faham juga sehingga boleh mengganggu kualiti kerja.

Maka beginilah, apabila dua pihak sedang berbicara, pastikan guna nada yang sama supaya komunikasi lebih lancar dan jelas. Elakkan menyinggung perasaan orang lain. Namun sekiranya salah satu pihak meninggikan suara, pihak yang lagi satu kena kekal tenang dan perjelaskan situasi supaya reda amarahnya.

2. Guna Bahasa Sopan

Siapa kata bila marah perlu tinggikan suara? Bukankah bahasa melambangkan peribadi? Walaupun penuh emosi di dada, fikir dengan waras untuk menyusun fakta dan kata-kata supaya maksud bicara kita masih capai matlamat.

Tanpa mengira dengan siapa kita berbual atau bercakap, sematkan dalam diri yang kita juga mahu disantuni. Oleh itu, bila kita yang memulakan perbualan atau perbincangan, kan elok guna bahasa yang sopan. Sesiapa yang mendengar pun rasa senang dan selesa untuk teruskan perbincangan.

Begitu juga dengan pihak atasan syarikat dan rakan sekerja. Waima berbual dengan pekerja pembersihan kawasan sekitar pejabat pun perlu beretika dan sopan. Bukanlah bermaksud kita mahu dipandang tinggi atau dihormati. Sekurang-kurangnya, apabila memerlukan pertolongan, kita juga tidak kekok untuk meminta dengan baik.

3. Media Komunikasi

Trend bekerja sekarang adalah samada bekerja dari rumah atau pun bekerja di pejabat. Tidak kira dari mana pun kita bekerja, komunikasi tetap akan berlaku. Bezanya adalah perantaraan komunikasi tersebut.

Sewaktu bekerja di pejabat, kita mudah untuk berkomunikasi secara semuka atau paling tidak menggunakan emel atau telefon. Namun, peredaran zaman berlangsung lebih pantas dan kini banyak organisasi lebih senang menggunakan aplikasi mesej seperti Whatsapp baik untuk hebahan rasmi atau tidak.

Dek kekangan pandemik, banyak organisasi terpaksa meneruskan operasi dengan bekerja dari rumah. Sejak dari saat itu, kini ramai telah arif menggunakan aplikasi online untuk bermesyuarat dan berbincang. Namun, bagi menghargai waktu klien atau rakan sekerja, pastikan menelefon atau menghantar mesej terlebih dahulu untuk menyatakan hasrat untuk berbincang melalui media digital terpilih.

4. Etika Komunikasi Jarak Jauh

Asbab ramai yang masih bekerja dari rumah, maka banyak mesyuarat dilangsungkan secara maya. Jika ke pejabat kita merapikan diri untuk bakal bertemu klien atau ikut tatacara organisasi, samalah juga pembawaan itu walaupun bekerja dari rumah.

Sebagaimana bermesyuarat bersemuka, macam itu juga lah bermesyuarat secara maya. Usah biarkan mikrofon unmute, khuatir bunyi bising di rumah termasuk sekali dalam mesyuarat. Bisukan atau mutekan mikrofon anda semasa perbincangan atau mesyuarat maya sedang berlangsung. Kamera juga perlu dihidupkan supaya dapat melihat setiap kehadiran dalam mesyuarat. Jangan pula dibiarkan kamera web tanpa seseorang di hadapannya. Suara je ada, muka tiada. Seram tu.

Cara kita berinteraksi secara maya juga patut selaras dengan etika kerja. Duduklah dengan tegak dan penuh perhatian. Bercakap hanya apabila diminta adalah lebih baik daripada menyampuk ketika orang lain sedang bercakap. Sekurang-kurangnya, jika mahu bercakap, pastikan tiada siapa yang sedang bercakap dan mencelah meminta izin untuk menyampaikan pendapat.

5. Amalkan Profesionalisma

Bila sebut saja bekerja dari rumah, ramai yang berkeluarga terutamanya mula mengeluh. Secara amnya, masalah peribadi sebaiknya tidak dibincangkan sewaktu kerja. Sedar atau tidak, emosi daripada masalah peribadi boleh terbawa-bawa ke waktu kerja. Ia boleh mengganggu fokus dan rakan sekerja boleh terkena tempias.

Ada betulnya, terperap lama di rumah boleh mengganggu kesihatan mental, tapi latih diri untuk tetapkan masa dengan keluarga, kendiri dan kerja. Profesional dalam tugas apatah lagi dalam komunikasi secara tidak langsung akan memberikan impak positif dalam kehidupan seharian. Aura positif itu juga boleh disebarkan kepada rakan sekerja. Maka harmoni lah ruang kerja dengan etika komunikasi yang betul.

Kesimpulannya, mengamalkan etika komunikasi yang betul di tempat kerja adalah sangat penting kerana ia bukan sahaja mewujudkan suasana yang harmoni malah di juga menjamin kualiti kerja yang lebih baik.